::Love You::
D'Owner!

Arahan : Sentuhlah gambar tu



Entries About Linkies Stuff

Hello! welcome to my bloggie :D


My Mood

SAMBUNG BELAJAR PULAK LEPAS NI



Jejak kaki sini wehhh




I Love them!

Template: Nurul AtiQah
Edited By: Anis Sofea 14
Others:   


Kisah Cinta Si Pengintip 4


BAB 4

Aku memulakan misi ke dua.Iaitu mencuri masuk ke bilik bawah tanah suamiku.Aku tahu, mesti suamiku ada menyembunyikan sesuatu dekat dalam bilik bawah tanah tersebut.Selepas aje suami aku pergi kerja.Terus aku memulakan misi kedua.
Dengan langkah yang agak cepat.Aku membuka pintu bilik bawah tanah tersebut dengan menggunakan kunci yang suami aku sorokkan di bawah tilam.Caid ingat dia tak tahu ke tentang kunci yang Caid sorokkan.Hahahaha.Ini isterimu yang pandai lah Caid.Cehhh.
Setelah Berjaya membuka pintu bilik bawah tanah tersebut.Aku masuk ke dalam dengan muka yang agak terkejut dan mulut terlopong.Wow ! Banyak gila duit laki aku ni.Sampai ada 3 ‘biji’ komputer.Nak buat apa dengan semua komputer ni ?
Baru sahaja aku ingin mendekatkn diriku dengan komputer –komputer tersebut, aku sudah terdengar bunyi pintu gril dibuka.Alamak ! Laki aku dah balik ke ? Sekejapnya dia pergi kerja.
Dengan tergopoh-gapah aku mengunci semula pintu bilik bawah tanah itu .Aku terus membuka langkah menaiki tangga.Belum sempat aku mahu jejak tangga yang terakhir, suami aku sudah berada di hadapanku.Aku menelan liur.Gulp ! Alamak.Macam mana ni ? Aku memasukkan kunci bilik bawah tanah itu ke dalam poket seluarku.
Eh, abang.Awalnya balik harini.Tak pergi kerja ke ?” Sengaja aku bertanya soalan macam itu kepada Caid.
Pergi”.Jawab Caid.
Abis tu, apsal balik awal sangat ?” Tanya aku lagi.
Hari ni, abang dapat cuti.Sayang pulak buat apa kat bilik bawah tanah abang ?”Caid pula yang menyoal aku.Aku tergamam.Err, nak bagi alasan apa ni ? Hadoiii.
Aku menggarukan kepala sambil memandang ke arah lantai yang agak bersih tanpa sebarang habuk.Aku menggesel-gesel kan kaki.Sebenarnya tengah fikir alasan apa yang aku nak bagi kat suami aku ni.
Aha ! Guna jelar idea tu. “Sebenarnya, Eiya tengah kejar tikus.Tikus tu besar bang… Sebab tu Eiya turun ke bilik bawah tanah abang ni”.Apa bende pulak aku merepek ni ? Bila masa pulak, rumah aku ni ada tikus ? Lantak jelar ! Hentam sajalah…
Eh ye ke ? Sejak bila pulak rumah kita ada tikus ? Nak abang bunuh tikus tu ke ?” Caid menawarkan diri.Aku menggeleng laju.
Tak payahlah susah-susah.Abang duduk depan dan tengok Tv je”.Aku menolak badan Caid ke arah ruang tamu.
Haiii…tak payahlah tolak abang.Abang tau jalan sendirilah sayang oii”.Aku hanya tersengih.Selepas memastikan bahawa suami kesayangan aku sedang ralit menonton Tv, aku secara senyap-senyap menaiki tangga ke tingkat dua.Nasib baik tangga aku ni sudah terhalang oleh dinding yang memisahkan dapur dan ruang tamu.
Aku masuk ke dalam bilik dan meletakkan kunci itu semula ke bawah tilam.Huh…selamat.Nasib baik tak kantoi dengan laki aku tadi.Aku turun tangga dengan senang hati.
Sayang cakap nak halau tikus ?” terkejut aku apabila melihat Caid berada di hadapanku.Alasan apa pulak yang aku nak cilok lepas ni ?
Tikus tu dah jadi arwah”.Aku bercakap dengan nada lirih sambil menunduk.Caid memandang aku tidak faham.
Tikus tu dah kena makan dengan kucing jiran sebelah. ‘Cik Ti’ dah takde abang. ‘Cik Ti’ dah takde”.Tiba-tiba je aku meraung lalu mendakap suamiku.Apa kena dengan aku ni.Pasal tikus kena makan dengan kucing pun aku boleh menangis teruk macam ni.Jangan sampai turun kat anak aku sudah.
Kenapa dengan sayang ni ? Memanglah tikus kena makan dengan kucing.Sebab tikus tu makanan kucing”.Jelas Caid.Aku mengangguk sambil mengelap hingus dan air mata yang dah meleleh.Over acting betul aku ni.
Dah..dah.Pergi basuh muka tu.Lepas ni kita kan nak kena ambil scan baby kita kat Hospital”.Aku memandang Caid.Caid ingat tentang hari nak kena ambil scan baby.Tapi, aku dah hampir terlupa.
Aku hanya mengangguk lalu menuju ke arah singki.Aku membasuh mukaku.Aku berfikir sejenak.Touching betul aku arini.Memang bertuah betul ‘Cik Ti’ tu sebab aku menangis untuk dia.